Komisaris FCC Mendesak Apple dan Google untuk Melarang TikTok

TikTok tidak lagi aman untuk digunakan dan harus segera dihapus dari Apple dan toko aplikasi Google, menurut Komisaris Komisi Komunikasi Federal (FCC) Brendan Carr.

Dalam sebuah surat yang ditulis kepada perusahaan kemarin, Carr menyatakan keprihatinan atas kontrol TikTok China dan penanganan data sensitif AS, mengutip laporan yang berisi rekaman audio bocor yang dirilis minggu lalu.

Aplikasi berbagi video yang sangat populer, TikTok, tidak asing dengan kontroversi, dengan platform yang hampir dilarang langsung oleh pemerintahan Trump pada tahun 2020.

Namun, karena lembaga pemerintah terus membidik pada platform, tidak jelas apakah aplikasi akan dapat tetap tanpa cedera kali ini.

Komisaris FFC Memanggil Apple dan Google untuk Meninggalkan TikTok

Menyalip situs seperti Facebook, Instagram, dan bahkan Google, TikTok saat ini adalah aplikasi yang paling banyak diunduh di AS. Tetapi seiring bertambahnya basis penggunanya, perusahaan milik China itu menerima semakin banyak kritik terkait kebijakannya tentang privasi data.

Dalam perselisihan terbaru TikTok dengan pemerintah, Komisaris FCC Brendan Carr telah memohon kepada CEO Apple Tim Cook dan CEO Google Sundar Pichai untuk menghapus aplikasi dari platform perusahaan mereka.

Ketika membenarkan mengapa mereka harus dilarang, komisaris menjelaskan bahwa aplikasi tersebut “menimbulkan risiko keamanan nasional yang tidak dapat diterima karena pengumpulan datanya yang ekstensif dikombinasikan dengan akses Beijing yang tampaknya tidak terkendali ke data sensitif itu.”

Dalam sebuah Tweet yang diposting oleh komisaris pada hari Selasa, yang menggambarkan aplikasi tersebut sebagai “berpakaian domba,” dia melampirkan surat itu kepada para CEO.

Tweet Brendan Carr mengikuti laporan yang dirilis oleh Buzzfeed minggu lalu yang membocorkan lebih dari 80 rekaman audio karyawan ByteDance, aplikasi induk TikTok. Rekaman ini mengungkapkan bahwa data pribadi pengguna AS dapat diakses oleh karyawan Beijing dari September 2021 hingga Januari 2022, untuk informasi lebih lengkapnya di trestleontenth.com.

Sejarah Gejolak TikTok di AS

Sejak TikTok pertama kali memasuki pasar AS pada 2018, TikTok memiliki sejumlah perselisihan dengan regulator AS. Sepanjang pemerintahan Trump, pejabat Gedung Putih berulang kali mencoba melarang aplikasi media sosial di tengah masalah keamanan nasional.

Akhirnya, ByteDance dan AS mencapai kesepakatan yang memungkinkan TikTok tetap beredar – dengan syarat utama bahwa ia menyimpan data pengguna di tanah asal.

Seperti yang ditunjukkan oleh hasil paparan Buzzfeed baru-baru ini, aplikasi berbagi video tidak memenuhi janji ini. Namun, sejak laporan itu ditayangkan, TikTok mengklaim telah memindahkan “100% data penggunanya” ke Oracle, perusahaan infrastruktur cloud yang berbasis di AS.

Bagi banyak bisnis dan individu yang menggunakan situs ini, upaya terakhir platform untuk melindungi data AS datang agak terlambat.

Haruskah Bisnis Menggunakan TikTok?

Tidak dapat disangkal, TikTok dapat digunakan sebagai alat yang sangat berharga untuk bisnis — ada alasan mengapa begitu banyak usaha kecil dan menengah (UKM) ada di aplikasi.

Terlebih lagi, dengan platform yang merilis TikTok For Business tahun lalu, versi aplikasi dengan fitur periklanan dan kampanye bawaan, kini semakin mudah bagi pemilik bisnis untuk menggunakan alat ini untuk meningkatkan jangkauan merek mereka.

Namun, terlepas dari potensi pemasaran TikTok, temuan dari laporan Buzzfeed dan peringatan berulang dari FCC tidak boleh diabaikan begitu saja. Jika perusahaan terus menyimpan data pengguna di China, itu tidak tunduk pada undang-undang perlindungan data yang sama seperti di AS.

Selain itu, dengan aplikasi menghadapi risiko yang sangat nyata untuk dihapus dari toko aplikasi, mungkin lebih masuk akal untuk menginvestasikan anggaran pemasaran Anda di tempat lain.

Apa pun platform yang Anda putuskan untuk digunakan, perangkat lunak manajemen media sosial dapat membantu Anda merencanakan dan menjadwalkan kampanye dengan mudah.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published.